Pohon Pinus (Pinus merkusii): Hutan Pinus, Habitat, Sebaran, Morfologi, Manfaat, dan Budidaya

Diposting pada

Pohon Pinus merkusii Jungh. et de Vriese  merupakan jenis pinus yang tumbuh asli di wilayah Indonesia dan pertama kali ditemukan dengan nama “Tusam” di daerah Sipirok, Tapanuli Selatan oleh seorang ahli botani dari Jerman Dr. F. R. Junghuhn.

Selain termasuk jenis tanaman cepat tumbuh (fast growing species), jenis pinus ini merupakan jenis pinus yang tidak memerlukan syarat-syarat tempat tumbuh yang khusus sehingga mudah untuk dibudidayakan bahkan pada tempat yang kering.

Tidak hanya kayunya saja yang dapat dimanfaatkan, HHBK jenis getah yang dihasilkan Pinus merkusii ini juga dapat diolah menjadi gondorukem dan terpentin. Kedua hasil olahan destilasi getah pinus ini sangat bermanfaat sebagai bahan baku di berbagai industri. Oleh karena itu, Pinus merkusii sangat berpotensi untuk diusahakan.

Strobilus Pohon Pinus

DAFTAR ISI

1. Taksonomi
2. Habitat
3. Sebaran
4. Morfologi
5. Budidaya
5.1 Pengadaan Biji
5.2 Penaburan Benih dan Penyapihan
5.3 Penanaman
5.4 Pemeliharaan
6. Manfaat
6.1 Kayu Pinus
6.2 Getah Pinus
6.3 Wisata Hutan Pinus
Referensi

 

1.   Taksonomi

Kriteria Keterangan
KingdomPlantae
SubkingdomTracheobionta
DivisiSpermatophyta
Sub DivisiGmnospermae
OrdoConifer
FamiliPinaceae
GenusPinus
SpesiesPinus merkusii Jungh. et de Vriese

 

2. Habitat

Pohon pinus memiliki akar tunggang dengan sistem perakaran yang cukup dalam dan kuat sehingga dapat tumbuh di tanah yang dalam/tebal dengan tekstur tanah ringan sampai sedang. Jenis pinus ini juga tidak memiliki syarat tinggi untuk jenis tanah tempat tumbuhnya karena pohon pinus dapat tumbuh pada berbagai jenis tanah bahkan pada tanah dengan pH asam.

Pinus merkusii dapat tumbuh di berbagai ketinggian tempat, namun tempat tumbuh terbaik bagi jenis pohon pinus ini berada pada ketinggian tempat antara 400-2000 mdpl. Pohon pinus yang ditanam pada ketinggian tempat kurang dari 400 mdpl akan menyebabkan pertumbuhannya tidak optimal karena suhu udara yang terlalu tinggi. Selain itu, pertumbuhan pohon pinus yang ditanam di ketinggian tempat lebih dari 2000 mdpl juga tidak akan optimal karena terhambatnya proses fotosintesis.

Tempat tumbuh yang baik bagi jenis pinus ini memiliki curah hujan 1200-3000 mm/tahun dan jumlah bulan kering 0-3 bulan. Di Pulau Jawa, Pinus merkusii dapat tumbuh baik pada tempat yang memiliki ketinggian di atas 400 mdpl dengan curah hujan 4000 mm/tahun (Perhutani 1993).

 

3. Sebaran

Pinus merkusii merupakan satu-satunya jenis pinus yang tumbuh alami di Indonesia khususnya di Aceh, Tapanuli, dan Kerinci. Namun mulai tahun 1970-an Pinus merkusii mulai ditanam di Pulau Jawa untuk bahan baku industri kertas dan untuk keperluan reboisasi lahan-lahan kritis. Hingga saat ini, Pinus merkusii berkembang pesat di seluruh wilayah Jawa.

Selain di Indonesia, pohon Pinus merkusii juga tumbuh di Vietnam, Kamboja, Thailand, Burma (Myanmar), India, dan Filipina. Secara geografis, Pinus merkusii tersebar antara 20 LS – 220 LU dan 950 30’ BB – 1200 31’ BT (Alrasjidet et all 1983 dalam Sallata 2013).

 

4. Morfologi

Hutan Pinus

Pohon Pinus merkusii dapat tumbuh hingga tingginya mencapai 20-40 meter dengan diameter 70-90 cm, bahkan pada pohon pinus yang sudah tua diameter pohon dapat mencapai 100-145 cm. Batang bebas cabang pohon pinus sekitar 2-23 meter.

Pada kondisi tegakan tertutup bentuk batang pohon pinus akan lurus, namun pada kondisi tegakan terbuka/jarang batangnya akan bengkok.  Batang pohon pinus tidak berbanir dan memiliki kulit batang relatif bertekstur kasar serta beralur dalam. Kulit batang pohon pinus ini berwarna coklat kelabu hingga coklat tua dan tidak mudah mengelupas.

Daun Pinus

Daun pohon pinus berbentuk jarum dan pada bagian pangkalnya terdapat sarung sisik yang mengelilingi dua daun jarum.  Panjang daun pohon pinus kurang lebih 10-20 cm. Pohon pinus berbunga (membuat strobilus) dan berbuah sepanjang tahun, terutama bulan Juli-November. Bunga jantan seperti bulir tertumpuk pada pangkal tunas muda, sedangkan bunga betina terkumpul pada ujung tunas muda dalam jumlah yang sedikit.

Biji pohon pinus yang baik memiliki warna kulit kering kecoklatan dan berbentuk bulat padat serta tidak berkerut. Buah pohon pinus sendiri berbentuk kerucut.

Tajuk pohon pinus memiliki bentuk yang khas yaitu berbentuk kerucut, tidak terlalu lebar dan agak rapat pada pohon yang muda, sedangkan pada pohon yang tua bentuk tajuknya seperti limas dan agak jarang.

 

5. Budidaya

5.1 Pengadaan Biji

Strobilus

Biji Pinus merkusii dapat diambil dari buah pinus yang berbentuk kerucut dan sudah matang. Buah pohon pinus yang sudah matang ini memiliki bebapa ciri yaitu berwarna hijau kecoklatan dan sisik buah melebar serta berwarna sedikit kebiruan.

Pengadaan biji dari buah ini dapat dilakukan setiap tahun karena pohon pinus berbuah setiap tahun. Sebelum ditanam biji harus diseleksi terlebih dahulu untuk mendapatkan benih dengan kualitas yang baik. Seleksi biji dilakukan dengan dua cara yaitu melihat secara langsung penampilan fisik biji dan dengan cara perendaman.

Biji yang baik untuk dijadikan benih berwarna kuning kecokelatan dan berbintik hitam, berbentuk bulat, padat, dan tidak mengerut. Selain itu, biji yang baik juga dapat diketahui dengan cara merendam semua biji yang ada ke dalam air. Biji yang baik untuk dijadikan benih akan tenggelam di dalam air, sedangkan biji yang terapung di atas permukaan air tidak baik untuk dijadikan benih.

Sebelum ditabur, benih harus direndam terlebih dahulu dalam air dingin selama 3-4 jam untuk mematahkan dormansi benih.

Pohon Pinus (Pinus merkusii): Hutan Pinus, Habitat, Sebaran, Morfologi, Manfaat, dan Budidaya
Rating: 4.5 from 172 vote[s]

Gambar Gravatar
Mahasiswa Manajemen Hutan, Fakultas Kehutanan, IPB.