Bambu: Pengertian, Morfologi, dan Potensi

Diposting pada

Tahukah Anda, jenis tanaman apakah yang mampu menghasilkan 1,2 kilogram oksigen per hari dan mampu memperbaiki sumber tangkapan air melalui aliran bawah tanah? Lalu sudahkah Anda menemukan tanaman yang cocok digunakan sebagai tanaman alternatif untuk mengurangi kekeringan di daerah kering? Tanaman tersebut adalah ‘bambu’.

Bambu yang selama ini identik dengan kata ‘ndeso’ menurut masyarakat umum ternyata memiliki beragam manfaat.

Ingin tahu apa sajakah manfaat menarik dari tanaman ini? Simak uraian berikut ini dan buktikan sendiri betapa ajaibnya tanaman yang dianggap ‘ndeso’ ini.

Bambu (pinterest.com)
Bambu (pinterest.com)

1. Pengertian

Definisi bambu adalah tanaman yang beruas dan berongga di bagian batangnya yang merupakan tanaman anggota jenis rerumputan atau rumput-rumputan. Tanaman ini mempunyai banyak jenis atau tipe.

Selain memiliki banyak jenis, tanaman ini juga memiliki banyak sebutan lain di daerah-daerah tertentu, seperti aur, awi, eru, dan buluh. Selain definisi tersebut, tanaman ini juga memiliki beberapa definisi atau pengertian yang lain.

Bambu adalah tumbuhan berumpun yang memiliki akar serabut, memiliki batang bulat berongga, keras, tinggi, dan beruas yang biasanya digunakan sebagai bahan bangunan dan beberapa perabotan rumah tangga seperti kursi, mebel, dan sebagainya.

Advertisement nature photography

Tanaman ini diklasifikasikan lebih dari 10 genus, salah satu yang banyak ditemui adalah dari genus Bambusa. Tanaman ini merupakan tanaman yang memiliki laju pertumbuhan tertinggi di dunia. Pada Periode Cretaceous, tanaman ini pernah mengalami pertumbuhan besar-besaran di wilayah Asia.

2. Taksonomi Bambu

Bambu juga memiliki taksonomi seperti berbagai jenis tumbuhan lainnya. Taksonominya dapat disimak melalui tabel berikut:

KingdomPlantae
Sub KingdomViridiplantae
Infra KingdomStreptophyta
Super DivisiEmbryophyta
DivisiTracheophyta
Sub DivisiSpermatophytina
KelasMagnoliopsida
Super OrdoLilianae
OrdoPoales
FamiliPoaceae

3. Karakteristik dan Morfologi Bambu

Seperti jenis tumbuhan pada umumnya, tanaman ini memiliki beberapa karakteristik atau ciri khas yang membedakannya dengan jenis tumbuhan yang lain. Karakteristik tersebut antara lain melekatnya sistem rhizoma-dependen pada tumbuhan ini.

Sistem unik tersebut merupakan salah satu keunggulan yang dimiliki oleh tanaman ini yaitu masa pertumbuhan yang relatif lebih cepat dibandingkan tumbuhan pada umumnya. Tanaman ini mampu mengalami pertambahan dimensi sepanjang 24 inchi atau sekitar 60 cm dalam satu hari.

Bahkan jika kondisi tanah dan iklim tempat tumbuhnya bersahabat, tanaman ini mampu mengalami pertumbuhan lebih dari itu. Tanaman ini memiliki struktur morfologi tertentu baik untuk bagian batang, daun, akar maupun tunasnya yang dikenal dengan istilah rebung.

Batangnya memiliki bentuk silinder memanjang yang terdiri atas beberapa ruas. Batang ini muncul dari akar-akar rimpang yang kemudian pada saat umurnya sudah mulai menua, batangnya cenderung berongga dan berubah menjadi keras.

Batang tumbuhan ini umumnya dibungkus oleh daun-daun yang biasa disebut pelepah batang yang akan berguguran ketika mulai menua. Di bagian ujung pelepah batang tersebut terdapat subang yang merupakan perpanjangan dari batang yang berbentuk menyerupai segitiga.

Tanaman ini umumnya memiliki tinggi sekitar 0,3 meter hingga 30 meter dengan diameter batang berkisar antara 0,25 cm hingga 25 cm yang ketebalan dindingnya mencapai 25 mm.

Daun tanaman ini merupakan jenis daun lengkap yaitu daun yang memiliki pelepah daun, helaian daun, dan tangkai daun. Pertulangan daun sejajar, dimana terdapat satu tulang daun berukuran besar di bagian tengah daun dengan tulang daun berukuran kecil di sekitarnya yang tampak tersusun sejajar satu sama lain.

Ujung daun berbentuk runcing, tepi daun rata, bangun daun lanset, dan daging daun bertekstur menyerupai kertas. Permukaan daun bagian atas memiliki warna hijau yang lebih terang dibandingkan dengan permukaan daun bagian bawah yang cenderung berwarna hijau gelap.

Perbedaan tekstur permukaan bagian atas dan bagian bawah juga dapat dilihat dari bulu yang menyelimutinya. Permukaan daun bagian atas memiliki bulu yang lebih halus dibanding bagian bawah yang memiliki bulu bertekstur kasar.

Akar bambu memiliki sistem percabangan tertentu yang berbeda antara jenis satu dengan jenis dengan lainnya. Akar tanaman ini merupakan akar rimpang yang ujungnya memiliki bentuk yang lebih lebar dibandingkan dengan bagian pangkalnya, atau dapat dikatakan memiliki bentuk yang meruncing ke arah pangkal, dan setiap ruasnya memiliki akar dan kuncup.

Kuncup yang terdapat pada akar inilah yang nantinya akan berkembang menjadi rebung dan akan memanjat ke atas menjadi buluh.

Rebung merupakan tunas bambu yang muncul dari dasar rumpun tepatnya dari kuncup akar rimpang yang sudah tua.