Tsunami: Pengertian, Jenis, Dampak, dan Mitigasi

Diposting pada

 

7. Tsunami Paling Mematikan

Tsunami paling mematikan di Indonesia tercatat pada tahun 1883 di Selat Sunda akibat letusan Gunung Krakatau, 26 Desember 2004 di Nanggroe Aceh Darussalam, dan pada 17 Juli 2006 terjadi di bagian selatan Pulau Jawa.

Tsunami tahun 1883 di Selat Sunda menelan korban jiwa sebanyak kurang lebih 36 000 orang karena kejadian tsunami menerjang Pulau Sumatera dan Pulau Jawa. Tsunami ini diperkirakan memiliki ketinggian sekitar 41 meter dan menghancurkan ratusan kota dan desa di sepanjang Pantai Selat Sunda di Lampung dan Banten. Bencana ini juga yang dianggap bertanggung jawab dalam berkurangnya populasi Badak Bercula Satu (Rhinoceros sondaicus) di Taman Nasional Ujung Kulon.

Tsunami yang terjadi di Aceh disebabkan oleh gempa bumi yang berkekuatan 9.3 Skala Richter yang berpusat sekitar 30 km di bawah kerak bumi. Hal tersebut menyebabkan lempeng Hindia dan Australia menyeret lempeng Eurasia masuk ke dalam sebagai akibat dari adanya pergerakan lempeng tektonik. Kejadian ini menyebabkan adanya gerakan secara tiba-tiba suatu lempeng ke arah atas sehingga mengakibatkan gelombang besar yang biasa disebut tsunami.

Sebenarnya bencana ini tidak hanya terjadi di Aceh, gempa tektonik yang berkekuatan sama dengan bom berbobot 100 giga ton ini juga menyebabkan tsunami di hampir seluruh pantai yang berbatasn langsung dengan Samudera Hindia, seperti India, Maladewa, Myanmar, dan beberapa negara-negara yang terletak di Samudera Hindia, namun tentunya yang paling mendapat kekuatan gelombang terbesar adalah Aceh.

 

8. Tsunami di Indonesia

Indonesia diapit oleh tiga lempeng aktif dunia, yaitu Eurasia, Indo-Australia, dan lempeng Pasifik. Kondisi ini menyebabkan peluang terjadinya gempa sangat tinggi. Gempa dan tsunami yang berasal dari laut sebelah selatan pulau Jawa akibat dari tumbukan antara lempeng oseanik Indo-Australia dan lempeng benua Eurasia (Pribadi et al. 2006).

Indonesia sendiri menempati urutan ketiga di dunia negara yang paling rawan terjadi bencana tsunami. Peringkat pertama adalah Jepang dan peringkat kedua adalah Amerika Serikat. Hal ini karena Jepang, Amerika Serikat, dan Indonesia dilalui oleh jalur pegunungan Ring of Fire (Zaitunah 2012).

Daerah-daerah di Indonesia yang paling rawan terkena bencana ini adalah:

  • Sebelah barat Pulau Sumatera
  • Sebelah selatan Pulau Jawa
  • Nusa Tenggara
  • Sebalah utara Papua
  • Sulawesi
  • Maluku
  • Sebelah timur Kalimantan

Menurut Yulianto et al. (2008) gempa bumi di Indonesia rata-rata terjadi sebanyak 15 kali dalam sehari. Gempa bumi yang menyebabkan tsunami di Indonesia pun sering melanda. Berdasarkan data yang ada setidaknya dalam lima belas tahun terakhir tsunami di Indonesia terjadi rata-rata sekali dalam dua tahun.

Gelombang tsunami di Nanggroe Aceh Darussalam tahun 2004 tercatat memiliki tinggi lebih dari 20 meter. Garis pantai yang terkena tsunami ini lebih dari 500 km. Daerah terparah akibat bencana ini adalah pantai barat mulai dari Banda Aceh hingga Meulaboh.

Tsunami di pantai selatan Jawa yang terjadi pada 17 Juli 2006 diakibatkan gempa bumi berkekuatan 6.8 SR. Namun ketinggian bencana ini tidak lebih dari tsunami yang terjadi di Aceh. Terjangan gelombang tsunami tersebut terjadi setelah seperempat sampai satu jam setelah gempa dengan kecepatan gelombang mencapai 200-600 km per jam.

Gelombang tsunami di pantai selatan Jawa tersebut terjadi tiga kali dengan gelombang kedua merupakan gelombang tertinggi dengan selang waktu hanya 2-5 menit saja. Tinggi tsunami tersebut bervariasi antara 2-8 meter dengan konsentrasi energi tersebar menuju kabupaten Cilacap, Tasikmalaya, dan Ciamis.

Ketinggian tsunami yang mencapai lebih dari 6 meter di pantai selatan Jawa terjadi di kecamatan Cikalong (kabupaten Tasikmalaya), kecamatan Pangandaran (kabupaten Pangandaran), dan kecamatan Binangun (kabupaten Cilacap). Tinggi genangan yang melimpas ke daratan rata-rata kurang dari 2 m dengan arus berkecapatan 10-25 km/jam (Diposaptono & Budiman 2008).

 

9. Mitigasi

Papan Pemberitahuan Jalur Evakuasi Tsunami

Mitigasi adalah suatu aktivitas untuk mengurangi dampak kerusakan atau kehilangan nyawa. Aktivitas mitigasi bencana alam diperoleh melalui berbagai tindakan analisis risiko untuk menghasilkan berbagai informasi perencanaan mitigasi (FEMA 2008).

Menurut Ihsan (2017), mitigasi bencana adalah istilah yang digunakan untuk menunjuk pada semua tindakan untuk mengurangi dampak dari suatu bencana yang dapat dilakukan sebelum suatu bencana terjadi, termasuk kesiapan dan tindakan-tindakan pengurangan risiko jangka panjang.

Mitigasi bencana tsunami dapat didekati dengan dua pendekatan, yaitu pendekatan non fisik dan pendekatan fisik.