Kompos: Pengertian, Jenis, Manfaat, Bahan, Kualitas, dan Pembuatan

Dewasa ini banyak industri memproduksi pupuk anorganik yang tidak ramah lingkungan. Hal ini dapat berbahaya bagi kesehatan manusia. Bisa dibayangkan jika zat-zat berbahaya yang terdapat pada pupuk anorganik akan termakan juga oleh kita, bersarang dalam tubuh, dan menimbulkan penyakit. Supaya terhindar dari penyakit akibat zat-zat berbahaya, kita harus mulai terbiasa dengan alternatif pupuk organik. Salah satu pupuk organik yang ramah lingkungan adalah kompos.

Sampah organik sebagai bahan baku pupuk kompos

1. Pengertian Kompos

Menurut Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI), definisi kompos adalah pupuk campuran yang terdiri atas bahan organik (seperti daun dan jerami yang membusuk) dan kotoran hewan.

Pengertian kompos menurut Wield (2014) merupakan pupuk alami (organik) yang dapat dibuat dari bahan-bahan hijau dan bahan organik lainnya yang ditambahkan dengan sengaja sehingga proses pembusukan akan lebih cepat.

Hasil dekomposisi atau fermentasi bahan-bahan organik seperti sisa hewan, tanaman, dan limbah organik lainnya dapat menghasilkan kompos yang dimanfaatkan untuk memperbaiki struktur tanah, memperbaiki kehidupan mikroorganisme dalam tanah, menambah daya ikat air terhadap tanah, dan memperbaiki sifat-sifat tanah lainnya.

Pupuk kompos mengandung unsur-unsur hara mineral yang baik untuk tanaman serta meningkatkan bahan organik dalam tanah. Pembuatan pupuk ini pun dapat dibuat sendiri dengan memanfaatkan bahan-bahan organik yang mudah didapatkan dengan harga pembuatan yang relatif murah.

Pemanfaatan limbah-limbah pertanian atau sampah organik untuk bahan baku pembuatan pupuk ini sangat menguntungkan dengan tidak adanya modal yang besar untuk pembuatannya.

2. Jenis-Jenis Kompos

Kompos dapat dibedakan menjadi beberapa jenis. Berbagai jenis kompos yaitu di antaranya kompos cacing, bagase, dan bokashi.

2.1 Kompos Cacing

Kompos cacing merupakan kompos yang dihasilkan melalui kerja sama antara mikroorganisme dan cacing tanah dalam mekanisme proses penguraian bahan organik. Kehadiran cacing tanah membantu proses penguraian bahan-bahan organik yang kemudian akan diurai kembali oleh mikroorganisme.

Kompos cacing dikenal juga sebagai casting. Casting mengandung unsur-unsur hara yang dibutuhkan bagi tanaman seperti fosfor, nitrogen, mineral, dan vitamin. Selain itu, nilai C/N dari casting ini kurang dari 20 sehingga dapat digunakan untuk pemupukan.

2.2 Kompos Bagase

Kompos bagase merupakan pupuk yang berasal dari ampas tebu hasil limbah padat industri pabrik gula. Limbah bagase mempunyai potensi yang besar sebagai bahan organik untuk meningkatkan kesuburan tanah.

Limbah bagase dapat diolah menjadi pupuk dan diaplikasikan kembali ke tanah untuk menyuburkan tanah dan membantu proses pertumbuhan tanaman tebu.

Namun dalam proses pembuatannya diperlukan waktu cukup lama dan perlakuan yang khusus seperti penambahan mikroorganisme selulotik karena nisbah C/N dari bagase yang tinggi sekitar 220.

2.3 Kompos Bokashi

Kompos bokashi adalah pupuk yang dihasilkan dari bahan organik yang difermentasikan dengan teknologi Effective Microorganisms 4 (EM4). Jenis mikroorganisme yang terdapat dalam EM4 antara lain Lactobacillus sp., Actinomycetes, Khamir, dan Streptomyces.

EM4 adalah suatu kultur campuran terdiri dari mikroorganisme dalam media cair berfungsi untuk memfermentasikan bahan-bahan organik dalam tanah dan sampah, sehingga menguntungkan bagi kesuburan tanah.

Selain itu, EM 4 membantu dalam merangsang perkembangan mikroorganisme dan bermanfaat bagi tanaman, seperti pengikat nitrogen, pelarut fosfat, dan mikroorganisme yang bersifat merugikan dan menimbulkan penyakit tanaman.

EM4 juga mampu mempercepat proses dekomposisi sampah organik sehingga cocok digunakan untuk pengomposan.

3. Manfaat Kompos

Kompos sebagai salah satu pupuk organik sangat baik dan bermanfaat untuk segala jenis tanaman. Pupuk ini digunakan untuk tanaman pangan, tanaman perkebunan, tanaman pertanian, dan bahkan tanaman hias.

Hanya dengan menaburkannya di permukaan tanah, maka sifat-sifat tanah yang baik dapat dipertahankan bahkan ditingkatkan lagi.

Apalagi untuk kondisi tanah hasil pembukaan lahan baru, biasanya pada area tersebut kesuburan tanah menurun karena pembukaan lahan identik dengan pembakaran atau penghilangan top soil.

Oleh karena itu, kesuburan tanah perlu dikembalikan dan dipercepat dengan ditambahkan pupuk.

Manfaat kompos dapat dilihat dari aspek ekonomi, aspek lingkungan, serta aspek bagi tanah dan tumbuhan.

3.1 Manfaat Ekonomi

Dari aspek ekonomi, pupuk ini memanfaatkan bahan-bahan organik yang berasal dari limbah-limbah pertanian yang mudah didapatkan di sekitar kita, sehingga pupuk ini tidak memerlukan biaya yang besar dalam pembuatannya.

3.2 Manfaat Lingkungan

Manfaat pupuk ini dari aspek lingkungan yaitu mengurangi pencemaran lingkungan. Pencemaran lingkungan berhubungan erat dengan sampah yang merupakan sumber pencemaran lingkungan.

Dengan banyaknya sampah yang berserakan baik di sungai maupun sampah yang tercecer dan masuk ke selokan akan mengakibatkan penyumbatan di selokan dan dapat menimbulkan banjir.

Banyaknya jumlah sampah akan mengakibatkan permasalahan baru yaitu tempat pembuangan akhir sampah yang harus diperbanyak pula.

Tempat yang dijadikan pembuangan akhir sampah ini akan menjadi kumuh dan kotor jika pengolahan sampah tidak diatasi dengan benar.

Tempat tersebut juga akan menimbulkan banyak penyakit karena sebagai sarang bertumbuh-kembangnya organisme yang membahayakan bagi kesehatan manusia dan semakin menurunkan daya dukung lingkungan sebagai tempat pembuangan sampah.

Permasalahan sampah timbul karena tidak seimbangnya produksi sampah dengan pengolahannya. Salah satu alternatif pengolahan sampah adalah dengan memilih sampah organik dan memprosesnya menjadi pupuk.

Selain dapat mengurangi pencemaran lingkungan dengan pengurangan sampah organik yang dapat dijadikan kompos, manfaat lainnya yaitu sebagai salah satu pupuk yang ramah lingkungan baik dari bahan pembuatannya, proses pembuatannya dan pengaplikasiannya dalam menyuburkan tanah.

3.3 Manfaat bagi Tumbuhan

Manfaat bagi tanah dan tumbuhan yaitu meningkatkan kesuburan tanah serta menyediakan unsur-unsur hara mineral memadai dan seimbang yang bisa diserap oleh tanaman.

Produtivitas dari tanaman akan berkurang jika tanaman kekurangan unsur hara dan mineral, terutama jika tanaman tersebut tumbuh pada tanah yang bersifat terlalu asam maupun terlalu basa.

3.4 Manfaat bagi Tanah

Manfaat lainnya yaitu memperbaiki struktur, drainase dan tata udara dalam tanah, memperbesar daya ikat air terhadap tanah, daya ikat tanah terhadap unsur hara, membantu dalam proses pelapukan mineral, menjadi sumber bahan makanan bagi mikroorganisme, dan menurunkan aktivitas mikroba yang merugikan.

4. Bahan-Bahan yang Dapat Dikomposkan

Bahan organik berpengaruh terhadap sifat fisik, biologi, dan kimia tanah.

Peran bahan organik terhadap sifat fisik tanah yaitu memperbaiki aerasi tanah, merangsang granulasi tanah, dan meningkatkan daya ikat air.

Peran bahan organik terhadap sifat biologi tanah yaitu aktivitas mikroorganisme yang berperan dalam fiksasi nitrogen dan transfer hara tertentu akan meningkat.

Peran bahan organik terhadap sifat kimia tanah yaitu kapasitas tukar kation meningkat sehingga dapat mempengaruhi serapan unsur hara tanaman.

Bahan organik yang umum dimanfaatkan untuk pembuatan pupuk ini berasal dari limbah-limbah pertanian meliputi:

  • limbah dan residu tanaman,
  • limbah dan residu ternak,
  • pupuk hijau,
  • penambat nitrogen seperti jerami,
  • sekam padi,
  • gulma,
  • semua bagian vegetatif tumbuhan,
  • kotoran padat hewan,
  • limbah ternak cair,
  • sisa pakan ternak,
  • mikroorganisme, serta
  • mikoriza dan rhizobium.

Bahan organik lainnya yang dapat dikomposkan adalah buah-buahan, sayuran, limbah kebun termasuk rumput, dan dedaunan serta limbah dapur.

Selain itu, bahan lainnya yaitu bahan selulosa yang merupakan bahan yang mempunyai struktur seluler yang sebagian besar terdiri dari lignin dan selulosa yang mempunyai kadar air yang relatif rendah.

Contoh bahan selulosa adalah kertas, sisipan kayu, daun kering, jerami padi, dan kulit pohon.

Limbah protein yang termasuk ke dalam limbah dan residu ternak sangat bagus sebagai bahan pembuatan kompos karena banyak mengandung protein yang mempunyai kandungan nutrisi yang baik bagi pertumbuhan tanaman.

5. Proses Pengomposan

Pengomposan merupakan peruraian bahan-bahan organik secara biologi dalam suhu tinggi dengan produk akhir pupuk yang menguntungkan bagi tanah dan lingkungan.

Proses pengomposan meliputi proses biologis karena selama proses pengomposan berlangsung, mikroogranisme seperti bakteri dan fungi berperan aktif (Unus 2002).

Proses pengomposan terjadi secara alami dapat berlangsung dalam waktu yang cukup lama.

Pembuatannya dapat memerlukan waktu 1-1,5 bulan, 2-3 bulan, bahkan ada yang 6-12 bulan sesuai dengan bahan pembuatannya.

Proses pengomposan terdiri dari pengomposan konvensional dan pengomposan dipercepat.

Pengomposan konvensional berlangsung selama 2-3 bulan, sedangkan pengomposan dipercepat hanya memakan waktu 3-5 minggu saja dalam proses pembuatannya.

Proses pembuatannya meliputi pengumpulan bahan-bahan organik, pengadukan bahan-bahan tersebut agar menjadi satu kesatuan, penggunaan suhu 50-70 0C selama 2-3 hari yang bertujuan untuk mematikan mikroorganisme patogen dan penguraian bahan organik oleh mikroorganisme.

Proses penguraian atau dekomposisi bahan organik terdiri dari tiga tahap yaitu:

  1. Tahap dekomposisi dan sanitasi, pada tahap awal ini dekomposisi berlangsung intensif, dihasilkan suhu tinggi dalam waktu yang relatif singkat, dan terjadi perubahan bahan organik yang mudah terdekomposisi menjadi senyawa lainnya;
  2. Tahap konversi, pada tahap pematangan utama ini akan terbentuk ikatan kompleks dari bahan yang sukar terdekomposisi menjadi lempung dan humus; serta
  3. Tahap sintetik, tahap ini merupakan pasca pematangan bahan yang akan menghasilkan pupuk matang.

6. Faktor yang Mempengaruhi Proses Pengomposan

Berikut adalah beberapa faktor yang memengaruhi proses pengomposan.

6.1 Rasion C/N

Mikroorganisme pengurai bahan organik memerlukan karbon dan nitrogen sebagai sumber energi pertumbuhannya dan pembentukan protein.

Untuk proses pengomposan nilai optimum adalah rasio C/N sebesar 20 : 1 hingga 35 : 1.

Nilai C/N bahan organik harus mendekati atau sama dengan nilai C/N tanah sehingga pupuk dapat digunakan atau diserap tanaman.

Prinsip pengomposan yaitu menurunkan nilai C/N bahan organik sampai sama dengan nilai C/N tanah (<20) karena pada umumnya bahan organik memiliki C/N yang tinggi.

Semakin tinggi nilai C/N maka proses pengomposan akan semakin lama.

6.2 Ukuran Partikel

Semakin kecil dan homogen ukuran partikel, semakin cepat pula proses pengomposan.

Bentuk bahan yang lebih kecil dan homogen mempunyai luas permukaan yang relatif lebih luas dibandingkan ukuran partikel yang besar.

Hal ini dapat dijadikan substrat aktivitas mikroorganisme dekomposer untuk menghancurkan bahan-bahan organik tersebut.

Ukuran partikel yang sesuai untuk pengomposan yaitu 5-10 cm.

6.3 Aerasi

Aerasi atau suplai oksigen yang baik sangat diperlukan dalam proses dekomposisi agar pengomposan berjalan dengan baik.

Aktivitas mikroba aerob memerlukan sirkulasi oksigen selama proses penguraian berlangsung.

Diperlukan pembalikan timbunan bahan organik pada saat proses penguraian agar pasokan oksigen dapat menjangkau ke semua bahan dan aktivitas mikroba berjalan dengan baik.

6.4 Porositas

Porositas mempengaruhi proses pengomposan, di mana pasokan oksigen akan mengalir jika volume rongga dalam tumpukan pupuk tidak jenuh air.

Proses pengomposan akan terhambat jika rongga-rongga terisi oleh air.

6.5 Kelembaban

Proses pengomposan harus memperhatikan kelembaban dari bahan organik.

Timbunan pupuk tersebut harus selalu lembab agar mikroba selalu beraktivitas.

Kandungan lengas yang biasa digunakan yaitu 50-60% karena kelembaban harus sesuai dan tidak boleh terjadi kelebihan atau kekurangan air.

Kelebihan air akan menimbulkan volume udara yang berkurang sehingga aerasi terganggu dan kekurangan air akan menghentikan aktivitas mikroba.

6.6 Suhu

Penjagaan suhu sangat penting dalam proses pengomposan agar proses dekomposisi berjalan dengan lancar.

Biasanya timbunan bahan yang mengalami proses dekomposisi akan terjadi peningkatan suhu mencapai 65-70% akibat aktivitas mikroba dalam proses dekomposisi.

Hal yang mempengaruhi besarnya suhu adalah volume timbunan terhadap permukaan sehingga diperlukan penentuan ketinggian timbunan bahan organik agar suhunya dapat terjaga dengan baik.

Semakin tinggi volume timbunan terhadap permukaan maka semakin besar panas terisolasi dan semakin mudah timbunan tersebut panas yang membuat proses pengomposan menjadi lebih cepat.

6.7 Tingkat Keasaman (pH)

Bahan organik dengan pH 3-11 dapat dijadikan kompos, namun pH optimum yang baik dijadikan pupuk ini berkisar antara 5.5-8.

Mikroba umumnya menyukai pH netral sedangkan fungi aktif menyukai pH agak masam.

Selama proses pengomposan, pH akan bervariasi dari mulai tahap awal pengomposan pH asam kemudian pH mulai bergerak sampai netral hingga akhir proses pengomposan.

6.8 Kandungan Hara

Kandungan hara dari bahan organik yang digunakan untuk pembuatan pupuk ini juga berpengaruh terhadap proses pengomposan.

Kandungan hara bahan organik yang banyak akan mempermudah aktivitas mikroba dalam proses dekomposisi dan mempercepat proses dekomposisi tersebut.

Unsur hara inilah yang nantinya akan bermanfaat bagi tanah dan tanaman.

6.9 Kandungan Bahan Berbahaya

Proses pengomposan harus dihindarkan dari kandungan bahan berbahaya.

Bahan-bahan yang sukar dan lambat untuk diuraikan baik dalam berbentuk plastik, batu, logam maupun bahan-bahan yang bersifat toksik/ racun tidak boleh mencemari proses pengomposan.

Hal ini dapat menghambat pertumbuhan mikroba, misalnya residu pestisida.

6.10 Lama Pengomposan

Proses pengomposan juga dipengaruhi oleh waktu yang diperlukan untuk pembuatannya.

Lama pengomposan sendiri tergantung dari jenis bahan yang digunakan untuk pupuk tersebut, proses pengolahannya, dan mikroba yang berperan terhadap proses dekomposisi.

Kompos dengan kematangan yang baik akan memakan waktu prosesnya selama 2-3 bulan dengan memerhatikan sifat-sifat kematangan pupuk ini.

7. Pengomposan Secara Aerobik

Proses pengomposan dapat berlangsung secara aerobik (memerlukan oksigen) dan anaerobik (tanpa memerlukan oksigen).

Energi yang dihasilkan pada proses pengomposan aerob lebih besar daripada proses pengomposan anaerob.

Pengomposan secara aerobik menghasilkan CO2, H2O, unsur hara, dan energi sebesar 484-674 kcal/mol glukosa.

7.1 Tahapan Pengomposan Aerobik

Proses pengomposan aerobik terdiri dari tiga tahapan, yaitu tahap mesofilik, termofilik, dan pendinginan.

Pada tahap mesofilik, suhu naik sebesar 40oC karena adanya pembentukan asam oleh bakteri dan fungi.

Selanjutnya suhu terus naik sampai tahap termofilik sekitar 40 – 70oC, dan pada kondisi ini didominasi oleh bakteri dan fungi termofilik.

Pada sekitar suhu termofilik, proses stabilisasi dan degradasi bahan berlangsung maksimal.

Pada tahap pendinginan aktivitas mikroba menurun, dan terjadi penggantian mikroba termofilik dengan fungi dan bakteri mesofilik.

Selama tahap pendinginan, berlangsung proses penguapan air dari bahan-bahan yang telah dikomposkan, stabilisasi pH, dan penyempurnaan pembentukan asam humat pun terjadi.

Bahan akhir yang terbentuk stabil dan jadilah pupuk organik (Saraswati dan Praptana 2017).

8. Kualitas Kompos yang Baik

Kualitas kompos yang baik ditentukan oleh kematangan kompos.

Sifat-sifat pupuk kompos matang yang sesuai untuk tanaman meliputi:

  1. tidak berbau
  2. remah
  3. berwarna kehitaman (kandungan hara yang relatif tinggi)
  4. pH > 5
  5. C/N rasio rendah < 20
  6. mengandung bahan-bahan toksik yang rendah bagi tanaman
  7. mengandung banyak mikroba yang menguntungkan (bakteri termofilik dan aktinomycetes) yang digunakan sebagai pengendali hayati penyakit tumbuhan.

Selain itu, mutu kompos juga dipengaruhi oleh mutu dari bahan-bahan pembuatnya dan mutu proses pengomposan.

Jika bahan yang digunakan bermutu baik maka mutu dari pupuk itu pun baik dan proses pembuatannya pun mempengaruhi hasil akhir dari pupuk itu sendiri.

Proses pengolahan harus sedapat mungkin tidak tercemar oleh zat-zat logam berat seperti merkuri, seng, kromium, dan kadmium serta bahan kimia seperti pestisida yang dapat mengurangi mutunya.

9. Dampak Penggunaan Kompos

Dampak penggunaan kompos ada yang bernilai positif dan juga negatif.

Pupuk tersebut banyak memberikan manfaat yang baik bagi tanah, tanaman, dan lingkungan.

Namun tidak dipungkiri penggunaannya juga memberikan dampak negatif bagi tanah dan tanaman.

Penggunaan pupuk ini juga dapat merugikan jika kompos yang digunakan belum matang maka bahan organik akan terserang oleh mikroba yang mengakibatkan unsur hara tanaman menjadi berkurang.

Selain itu, kandungan unsur hara dalam kompos tidak selengkap unsur hara yang terdapat dalam pupuk anorganik, dan membutuhkan waktu yang lebih lama untuk bermanfaat bagi tanaman dibandingkan pupuk organik.

Banyak manfaat dari kompos khususnya bagi kesuburan tanah dan tanaman, serta jika dilihat dari segi ekonomi dan lingkungan pun menguntungkan. Mari beralih lah menggunakan pupuk kompos yang lebih ramah lingkungan.

 

Referensi:

Saraswati R, Praptana RH. 2017. Percepatan proses pengomposan aerobik menggunakan biodekomposer. Jurnal Perspektif. 16 (1) : 44-56.

Unus S. 2002. Pupuk Organik Kompos dari Sampah, Bioteknologi Agroindustri. Bandung (ID) : Humaniora Utama Press.

Wied HA. 2004. Memproses Sampah. Jakarta (ID) : Penebar Swadaya.

Teruskan Membaca